Wednesday, 24 June 2015

Another Ramadhan Without Him

Assalamualaikum..


Alhamdulillah.. Masih dipinjamkan nyawa..
Dan.. Alhamdulillah, diberi peluang untuk sambut Ramadhan lagi..

Ramadhan.. Bulan penuh kemuliaan..
First time sambut Ramadhan dekat Johor..
Walaupun suasana agak berbeza..
Perasaan kali pertama berpuasa jauh dari family? Mestilah ada rasa terkilan.. Hee..
Dah besar pun nak terkilan sambut Ramadhan jauh dari family..
Tapi apakan daya, belajar tetap belajar..
Well, I'm a big girl right.. Hehe..

Tapi perasaan yang sama bila tiba bulan Ramadhan..
Ayah.. Hmm..
Another Ramadhan without Ayah..

Ayah, Kak Yaa rindu Ayah..
Tak dapat nak ungkap betapa rindunya..
Tak dapat tahan air mata..

11 tahun.. Tahun ni, masuk tahun ke 11 arwah Ayah pergi tinggalkan kami..
Tahun 2004, Ayah pergi mengadap Allah..
18 Februari 2004, perginya insan bernama Omar bin Ismail..
Tak mudah untuk seorang budak berumur 12 tahun ketika itu untuk terima dugaan sebesar itu..
Dan tak mudah juga untuk seorang gadis berumur 23 tahun ketika ini untuk menahan air mata, setiap kali teringat..

Setiap hari mesti akan terbayangkan Ayah..
Alhamdulillah, Allah tak pernah padam wajah Ayah dalam ingatan aku..

Hmm.. How I wish you were here Ayah..
Sambut Ramadhan sama-sama.. Berbuka sama-sama..
Sahur sama-sama.. Terawih sama-sama..

Tapi, Allah lagi sayangkan Ayah..

InshaAllah Ayah, doa Kak Yaa untuk Ayah tak pernah putus..
Semoga Ayah ditempatkan bersama orang beriman..

..............................................................................................................................

InshaAllah, semoga diri ini selalu kuat..
Semoga terus tabah menjalani hari-hari mendatang..




















Kak Yaa sayang Ayah tau..




Asslamualaikum..